Jumaat, 7 Mei 2010

Justifikasi Seorang Artis Untuk Menghalalkan Yang Mungkar

Justifikasi Seorang Artis Untuk Menghalalkan Yang Mungkar

'Bukan niat saya nak seksi'

BABAK Haliza Misbun tampil seksi dengan gaun mendedahkan sebahagian besar payudaranya dalam filem Andartu Terlampau...21 hari Mencari Suami!, bakal mencetuskan kontroversi. Apakah Haliza yang juga penerbit filem ini sengaja paparkan babak itu untuk melariskan filem itu?

Maklumlah, ini filem sulung terbitan syarikatnya, BIG Productions Sdn Bhd dan mengeluarkan bajet yang besar, RM1.2 juta, sudah tentu mengharapkan pulangan lumayan apabila ditayangkan di pawagam pada 20 Mei nanti. Namun, Haliza menafikan perkara itu. Katanya, tiada niat untuk tampil seksi seperti itu sebaliknya ada alasan sendiri. "Sebenarnya, saya tidak dapat gambaran ketika penggambaran babak itu. Saya tidak tahu jurukamera akan shoot dari atas. Seandainya, babak itu orang kata saya seksi, terus terang, saya memang tidak sengaja melakukannya. Lembaga Penapis Filem (LPF) juga meluluskan filem ini tanpa sebarang potongan," katanya ketika ditemui selepas pratonton filem ini, baru-baru ini.

Sumber: Harian Metro 01/05/10

Ukuran Seksi Bukan Bergantung Pada Niat, Tetapi Syariat Islam

Lucu mendengar dan membaca kata-kata manusia yang bergelar artis. Ketika mana mereka seksi dan tidak menutup aurat, banyak sungguh dalih dan justifikasi yang digunakan untuk menghalalkan apa yang mereka lakukan. Bagi mereka, matlamat akan menghalalkan segala cara yang mereka lakukan tidak kira samada ianya bertentangan dengan syariat Islam atau tidak. Jadi, tidak hairanlah jika Haliza Misbun sendiri berdolak dalih dan menjadikan “niat” sebagai justifikasi menghalalkan tindakannya mendedahkan sebahagian besar auratnya. LPF yang menjadi badan penapis bukanlah badan yang menggunakan kriteria yang digariskan oleh syariat Islam dalam penapisannya. Hakikatnya LPF telah meluluskan banyak filem yang tidak sejajar dengan syariat Islam jadi tidak hairanlah jika LPF juga meluluskan filem yang dilakonkan oleh Haliza Misbun ini.

Situasi seperti ini tidaklah menghairankan kerana umat Islam sekarang sudah dipengaruhi oleh pemahaman liberal dan sekular. Sistem kapitalis yang dijalankan pula tidaklah membantu dalam mengembalikan Islam dalam kehidupan malah menggalakkan lagi maksiat. Artis oh artis… bilakah kalian akan insaf dan bertaubat di atas apa yang kalian lakukan!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan